Saturday, July 23, 2011

kuih kuih terbuang

Berbekalkan beberapa keping duit merah, pergilah si polan ke pasar malam. Berhajat besar mahu mencari dan membeli 'telinga keling' kesukaannya. *katanya*. Dan dia menunggang motosikal bapanya ke sana kerana tidak berwang memiliki motosikal, basikal pun sudah ranap. kesian.
Sampai, maka si polan pun berpusing-pusing mencari apa hendak dibeli. Eh, katanya hendak mencari telinga keling? tiga orang keling, lima orang keling. ungkin tidak berkenan dengan telinga mereka. Aduh, ini sudah gawat jika kiranya si polan ini belum ketemu sama telinga cariannya.
Rupanya, tiada telinga keling di cari. Lalu dilangkah lagi kakinya yang kurus mencari penyedap perutnya yang lapar itu, ah, nasi dagang habis. Kecewa. Ah, telinga keling* tiada. Ah, semuanya habis. Lalu dia beratur di gerai murtabak Midin Taiping sambil menelan air liurnya. "Ouh, lame benor nunggu nyer..cepat le aih" kata si polan sambil menjeling makcik yang cuba memotong barisan. Brengset kata indonesia.
Dan jalan lagi. Sama, dengan kaki yang juga kurus. Sekarang kembali ke kedai nasi dagang yang sudah habis tadi. "Kuih ape tu kak?" muncungnya ke arah bekas berisi dua lapisan hijau dan putih dan segumpal pulut ber'kaler' merah.... . . . . . . si polan lupa namanya, *walaupun diberitahu.
Tidak mengapalah, dan teruskan berjalan tanpa hala. Maka petai dibeli tiga ikat, bukan ikat sanggul, sotong segar sekilo, *limabelasringgitsangatmahal*, cakoi, daun sup daun bawang untuk mak si polan, dan peha ayam tiga ketul untuk abangnya.
"hmm, indahnya manusia punya ramai. Tiada gaduh-gaduh, tapi semua lapar" si polan seronok. Oleh kerana hari pun semakin gelap, oh ya, 'ketiow' goreng tiga bungkus lupa disebut. Marah si polan nanti, maaf ya lan**.
Dan hari pun semakin gelap, si polan pun pulang ke kampungnya. Dan makan apa yang ada, sambil menunggu abangnya pulang.


selepas sehari, kuih hijau putih tidak di habiskan. Terbuang, dan lan di marah emaknya.


*peneram
**si polan

1 comment:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete